Sambatan Menjelang Pagi di Warung Kopi

334

Pada malam Selasa kemarin, Adi dan Bambang terlibat tugas kelompok bersama di warkop ujung jalan, dan sialnya, tugas kelompok tersebut baru selesai sekitar jam 2 dini hari. Dan yang lebih sialnya lagi, si Bambang dengan kesadarannya tinggal setengah, harus menanggapi racauan si Adi dengan tiba-tiba, “gua gini amat ya, insecure mulu,”.

Bambang refleks mengerutkan dahi serta berfikir ‘nih bocah kenapa lagi, mana udah jam 2 malem?’, Adi melanjutkan “Pernah ngga sih lu ngerasa kayak hidup lu orang tuh ngga penting. Pun, kalau lu ngga ada di dunia nih, ini dunia juga ngga masalah. Bahkan, sampai mikir kalau rasanya pengin banget menghilang, menguap atau tiba-tiba mencair. Keberadaan kita-tuh mending gak usah pernah ada gitu,” ucap Adi. 

Mendengar hal tersebut, Bambang mencoba melawan rasa kantuknya, bukan maksud menanggapi Adi, tapi menyumpahinya dalam pikiran –‘mungkin lu kurang bersyukur, coba lu lebih bersyukur dengan segala yang lu punya, pasti lu bakalan baik-baik aja’. 

Masa bodo dengan raut wajah Bambang yang masam, Adi melanjutkan ocehannya, “Gua insecure dengan mereka yang skill beragumennya kuat, kemampuan menulisnya mantap, berfikir kritisnya luar biasa, punya keahlian dalam mengelola dan menganlisis data. Insecure dengan mereka lahir sebagai orang kaya bukan kayak kita, hanya penonton kehidupan bahkan penyumpah serapah. Insecure dengan mereka yang hubungan antar manusianya kuat, relasinya luas, rekan kerjanya banyak, keluarganya harmonis. Insecure dengan mereka yang hubungan dengan Tuhannya erat. Insecure dengan mereka yang outfitnya keren, baju-bajunya mahal, hapenya iPhone, badannya six-pack, kulitnya mulus. Insecure karena gak punya ayang, pengen gitu gua bisa uwu-uwuan yakan kayak di Tiktok. Hahaha” -tawa Adi.

Bukannya ikut tertawa, kali ini Bambang tertegun, bukan karena kagum, tapi masih mencerna ocehan Adi yang semakin tidak masuk akal, ‘hah?’ Gumam Bambang, “lu kenapa, Di? Kok lu tiba-tiba gini? Banyak maunya banget yak, Haha. Coba bersyukur dulu dengan semua yang Tuhan kasih” lanjut Bambang.

“Iya, santai gua gapapa kok” balas Adi,

Bambang mencoba menanggapi “Udah, gak usah terlalu dipikirin, Di”.

“Emang lu gak pernah insecure, Bam?” tanya Adi, “Gak, makanya lu-tuh sesekali nyoba bersyukur” jawab Bambang,

“Lu gak insecure Bam dengan muka lu?”, canda Adi.

“Kenapa muka gua?” tanya Bambang, “Lu umur 20 muka kayak om-om anak 3?”. Kali ini Bambang benar-benar menyumpahi perkataan Adi, “bajingan!”

“Hahaha, respon lu biasa aja woi! Kenyataannya emang gitu kan?”, sanggah Adi.

“Hmmm” sekali lagi, Bambang terdiam, candaan mereka memang seperti itu. Bambang merasa sebagian dirinya membenarkan, terkadang ia juga punya rasa minder.

Adi yang melihat hal tersebut sejenak diam, “Hidup gini amat ya?” ungkapnya. Kali ini Bambang tertawa, tapi tertawa sinis. Sembari Bambang membenarkan perkataan temannya satu ini, Adi melanjutkan “Yah gitu, hidup kadang dibawah, kadang dibawah banget, ngga naik-naik”.

Mereka berdua spontan tertawa terbahak-bahak. Kali ini, Bambang menambahi, “Ini roda kehidupan kita bentuknya gimana sih? Gak mungkin lingkarang nih pasti, yakin sama gua”, mereka tertawa lagi, tapi kali ini tawa mereka tersirat kesinisan.

“Ya udahlah, ya mau gimana lagi, kenyataanya emang gitu.” Kata Adi, “Iya, tapi biarlah, tugas kita kan berusaha semaksimal mungkin. Setelah itu, jangan lupa bersyukur aja sama Tuhan. Apalagi jaman sekarang, masih bisa hidup aja untung kan,” ucap Bambang, Adi tertawa.

Bambang menambahkan, “Kata ibu gua, Di, syukurin aja. Lama-lama juga kebiasa”, spontan Adi menjawab “Ya tapi kan kadang bisa ‘bersyukur’- tuh prosesnya panjang, harus sedih-sedih dulu, menerima pahitnya dulu, baru bisa nerima dan ya ‘syukurin aja’”. “Iya, gua paham, Di”  jawab Bambang. 

Adi menyeringai mendengar jawaban Bambang, raut wajahnya seperti sangat ingin merundung temannya satu ini, ia mengatakan “Hehe, kayaknya lu paham banget, Bam. Lu pasti udah ‘syukurin aja’ ya dengan muka lu yang tampak sangat tua dari umur lu yang sebenarnya?”. Kali ini Bambang naik pitam sambari mengatakan “Mulut lu gak ada filternya apa gimana sih, Goblok!”.

“Inget kata Mak lu, Bam. Syukurin aja. Bersyukur sama Tuhan” kecoh Adi sambil tertawa terbahak-bahak.

Sejenak mereka terdiam, lalu Bambang mencoba mengambil kesimpulan dari obrolan itu “Tiap orang pasti punya rasa minder dan insecure, Di. Tapi gimana cara nanggepin rasa minder tadi yang buat orang beda-beda. Ada yang gak terima bilang hidup gak adil, ada yang mencarut gak ada habisnya, kayak lu sekarang, ada juga yang bersyukur, ada juga yang jadiin rasa mindernya sebagai motivasi, kayak gua, Haha”.

Adi tertawa mendengar umpatan Bambang terhadap dirinya, Bambang pun tertawa, tapi ia menertawakan kepedeannya dalam kalimat yang barusan ia ucapkan. Setelah mengatakan itu, Bambang membereskan barang-barangnya dan pergi meinggalkan Adi sembari mengucapkan “Gua duluan ya, ngantuk”.

Ya begitulah akhir obrolan mereka di menjelang pagi itu.

 

Alfin, Mahasiswa Fakultas Syariah dan Hukum, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

You may also like

Puisi dan Nyanyian Kekecewaan

Sampai Mana? Sesaat lagi tangis pecah di jantung